Pages

Saturday, September 29, 2012

Hikmah Rasulullah SAW Berdakwah Dengan Kasih Sayang Terhadap Orang Kafir


Kenapa Rasulullah saw pernah melarang membunuh kafir yang menghina Islam? Apa hikmahnya?

Merujuk kepada kisah Tsumamah bin Utsal, seorang Raja Yamamah yang membuat percubaan untuk membunuh Rasulullah saw setelah menerima surat daripada baginda yang mengajaknya memeluk Islam. Maka, darahnya juga telah dihalalkan oleh Rasulullah untuk dibunuh oleh para muslimin ketika itu. Akan tetapi, dalam satu pertempuran dengan para sahabat, Tsumamah berjaya ditawan dan diikat pada tiang masjid untuk menunggu keputusan Rasulullah menjatuhkan hukuman.

Akan tetapi, Nabi SAW memerintahkan para sahabat agar melayani Tsumamah dengan baik. Membuatkan para sahabat terkejut. Walaupun sebelumnya Nabi SAW telah menghalalkan darah Tsumamah, tetapi baginda tidak memerintahkan para sahabat membunuhnya, bahkan memerintahkan untuk melayaninya dengan baik. Sungguh mulia akhlak yang Rasulullah tonjolkan. Pulang dari Masjid, Nabi SAW menemui para isterinya dan memerintahkan untuk mengumpulkan makanan yang dimiliki untuk melayani Tsumamah dan tawanan yang lainnya. Baginda juga memerintahkan beberapa sahabat untuk memerah susu sebagai minuman mereka. Selepas 3 hari ditawan, Tsumamah pun dilepaskan.

Setelah dilepaskan, Tsumamah merenung kembali apa yang telah terjadi. Beliau tersentuh dengan layanan yang diberikan walhal Rasulullah dan para sahabat berpeluang untuk membunuhnya dengan mudah. Lalu pintu hidayah mula terbuka. Tsumamah kembali ke masjid, di depan para sahabat yang sedang berkumpul, dia dengan lantang mengucapkan dua kalimah syahadah untuk menyatakan keIslamannya. Kemudian dia menghadap Nabi SAW seraya berkata :

"Ya Muhammad, Demi Allah, dahulu tidak ada wajah yang paling aku benci kecuali wajahmu, tetapi hari ini, wajahmu menjadi wajah yang paling aku cintai. Demi Allah, dahulu tidak ada agama yang paling aku benci kecuali agamamu, tetapi hari ini, agamamu menjadi agama yang paling aku cintai. Demi Allah, dulu tidak ada tempat yang paling aku benci kecuali tempatmu, tetapi hari ini, tempatmu adalah menjadi tempat yang paling aku cintai."

Nampak tak? Rasulullah mengembangkan syiar Islam dengan penuh kelembutan, kesabaran dan kasih sayang. Bayangkan jika Baginda asyik berperang sahaja dengan orang kafir, apa akan terjadi? Tanpa kasih sayang untuk menyelamatkan manusia-manusia yang kafir, nescaya Islam hanya akan berkembang hanya di kalangan sahabat-sahabat Baginda sahaja. Mungkin juga Islam tidak akan berkembang ke negara kita ini. Jika tidak dengan cinta Rasulullah itu, agama yang kita anuti sekarang mungkin sama dengan agama si kafir yang menghina Islam itu. Nauzubillah...

Syukurlah kita telah dilahirkan dalam keluarga Islam. Bayangkan jika kita lahir dalam keluarga kafir, adakah kita sanggup meninggalkan keluarga yang kita sayang semata-mata untuk menyarung 'baju' Islam?



SZ : Aku pun hangin jugak dengan orang yang persenda agama aku. Tapi, itulah kelemahan kita. Iman lemah. Tak boleh nak sabar.

1 360 juta komen:

Shiqin Sunshine said...

sallallahu a'la muhammad, sallallahu a'laihi wassalam.. =')