Pages

Saturday, May 19, 2012

Dilema Suami : Nak Pilih Isteri atau Anak?

Pernah tak berhadapan dengan situasi terpaksa membuat pilihan sukar melibatkan antara dua nyawa? Situasi diluah mati emak, ditelan mati bapak, dikemam bunuh diri? Contohnya, seorang suami yang sedang berhadapan saat getir di mana isterinya mengalami komplikasi ketika proses bersalin. Doktor memberitahu bahawa hanya satu nyawa sahaja boleh diselamatkan. Nak pilih isteri atau anak?

Jika ditanya pada si ibu tersebut, mungkin dia akan memilih untuk mengorbankan nyawanya supaya bayi tersebut diselamatkan. Tapi, bagi aku adalah lebih baik selamatkan nyawa isteri. Sebab anak boleh buat projek lain sampai berbakul-bakul. Melainkan anda tak sayang bini dan memang berhasrat nak cari lain. Giler kejam.



Bagaimana pula jika mengikut pandangan agama?

Bagi yang beragama Kristian atau katolik, mereka akan berusaha menyelamatkan si anak dan mengorbankan si ibu. Supaya setelah anak itu lahir dia akan mendapat kesempatan untuk dibaptiskan bagi tujuan menebus dosanya. Kerana dalam ajaran Kristian, setiap manusia yang lahir sudah membawa dosa yang dikenali sebagai 'dosa waris' atau 'dosa asal'. Bayi yang baru lahir sudah menanggung dosa Nabi Adam dan Hawa. Untuk menebusnya, dia harus mengikuti seorang penyelamat yakni penebus dosa iaitu Ketua Paderi atau Pope. Jika si anak meninggal sebelum dibaptiskan, anak itu akan masuk neraka. Sebab, dosanya belum sempat ditebus.

Bagi yang beragama Islam pula, kita sepatutnya berusaha menyelamatkan si ibu, dan mengorbankan si bayi. Kerana dalam ajaran Islam, setiap manusia yang baru lahir ibarat kain putih yang suci tanpa sebarang dosa. Tidak perlu bimbang yang bayi tersebut akan masuk neraka.  Anak yang tidak dapat diselamatkan tersebut, biarlah ia kembali kepada Allah dalam keadaan suci di mana tempat mereka di syurga sudah terjamin. Itu lebih baik daripada membiarkan anak itu menempuh dunia yang penuh tipu daya ini agar hidupnya kelak tidak menjadi orang yang sesat. Dengan terselamatnya si ibu, mudah-mudahan akan diberi rezeki untuk mengandung lagi dan mendapat ganti yang lebih baik.


Di dunia ini ada banyak agama dan kepercayaan. Kita akan sering dihadapkan dengan pilihan-pilihan yang lebih sukar, dan melibatkan akibat atau natijah yang sangat ditakuti. Pemahaman kita terhadap ajaran agama yang kita anutlah yang akan menentukan jalan hidup kita. Itu sebabnya amat penting bagi kita orang Islam belajar dan terus belajar sampai meninggal.

rujukan : tgokjum



SZ : Dilema bukan sejenis buah. Tetibe.

6 360 juta komen:

pena rozie said...

Betul korban ajer si anak. korban si anak bukan bermaksud kite x syg die....

Miss Meen said...

Ya setuju.. korban si anak.. :)

TETAPI...si suami haruslah tabah dan bertanggungjawab dgn kerenah si isteri selepas kejadian..sebab org perempuan nie lain mcm..huhuu meroyan tetap ada..

So perhatian tue kena lebih...lihat dr sisi ini...ada kebaikan dan buruk..lihat dari sisi itu pun ada kebaikan dan buruk :)

delarocha said...

dilema ni..harap2 tak hadapinya nnt

Nafisa81 said...

minta dijauhkan dilema

GaDiS KaMpUnG sEpArA BaNdAr said...

lapaq buah delima

**tetiba


=P

Fz27 said...

kurnaikanlah aku isteri yang solehah dan anak yang soleh dan solehah