Pages

Friday, April 13, 2012

Dunia Ibarat Sebuah Pulau

Berkata Imam Ghazali Rahimahullah :

Dunia ini boleh diibaratkan seperti sebuah pulau yang penuh dengan beraneka permainan, keseronokan, keindahan, kecantikan, dan bekalan.

Dan manusia diibaratkan seperti penumpang-penumpang yang sedang belayar di dalam sebuah kapal untuk menuju kepada satu destinasi, maka kapal itu singgah sebentar di pulau itu supaya penumpangnya dapat mengambil bekalan dan mengumpul dana dengan secukupnya.

Sebelum penumpang-penumpang turun ke pulau itu, kapten kapal memberi penerangan kepada penumpang-penumpang supaya sentiasa ingat dan berwaspada ketika berada di pulau itu. Jangan sekali-kali terleka dengan keindahan, kecantikan, dan keseronokan. Tujuan penumpang-penumpang turun ke pulau hanyalah untuk mengambil bekalan dan mengumpul dana sebanyak mungkin yang boleh.


Para penumpang yang turun daripada kapal ke pulau itu ada 3 golongan :

1– Mereka yang turun serta sentiasa ingat dan berwaspada. Matlamat tujuan mereka turun hanyalah untuk mengambil bekalan dan mengumpul dana. Maka mereka berusaha bersungguh-sungguh mengumpul bekalan dan dana dengan sebaik-baiknya.

2– Mereka yang turun, kemudian terpukau dengan keindahan, kecantikan, keseronokan yang ada di pulau itu. Mereka lupa matlamat tujuan asal mereka hanyalah untuk mengumpul bekalan dan dana. Kemudian apabila waktu kapal berangkat sudah hampir, barulah mereka sedar dari kelalaian mereka.

3– Mereka yang turun kemudian terus terpukau dan leka dengan kecantikan, keindahan, keseronokan yang ada di pulau itu. Mereka lupa selupa-lupanya matlamat tujuan mereka. Keadaan begitu berterusan sehinggalah kapten kapal meniup wisel tanda kapal akan berangkat.

Ketika itu barulah mereka sedar dan menyesal, matlamat tujuan mereka turun hanyalah untuk mengumpul bekalan dan dana bukan menikmati keindahan dan kecantikan pulau. Tetapi kesedaran dan penyesalan mereka sudah tidak berguna lagi. Maka, BINASALAH mereka!


Begitulah keadaan manusia yang dihantar oleh Allah Ta’ala ke dunia ini. Ada yang sentiasa ingat dan berwaspada matlamat tujuan asal mereka hanyalah untuk mengumpul bekalan dan dana.

Ada juga golongan manusia yang dihantar yang pada mulanya leka dan terpukau dengan keindahan, kecantikan, dan keseronokan dunia, kemudian sedar sebelum datangnya kematian.

Ada pula yang terus leka dan terpukau dengan keindahan, kecantikan, dan keseronokan dunia sehingga ajal datang menjemput mereka, ketika itu barulah sedar dan menyesal.


*sumber : facebook

SZ : Biar kena pulau kat dunia daripada kena pulau kat akhirat nanti.

6 360 juta komen:

Yatie Awang said...

semua bergantung pada kitakan? kita sendiri yg menentukan hala tuju hidup kita, pilih antara 3 golongan itu. Jadi mana satu pilihan kita?

liyana said...

hmm...btul..haish..kne awasi diri

azwa amani said...

semoga dapat menjadi penumpang bahtera kehidupan yg tahu akan tujuan pelayaran :)

Syazwan Che Deraman said...

kadang tu, kecantikan tu lah yang membinasakan :)

infoserius™ said...

Kita sendri yang menentukan pilihan hidup kita.jdi buat yg terbaik :)

steffany daph said...

pengajarannya jgn lalai dlm kehiduapan, dah kalo dah baut, tobat. jgn sampai tiba masanya baru nak bertobat (: