Pages

Monday, July 4, 2011

Nafsu Keldai

Suatu hari, seorang pemuda diserahkan oleh bapanya kepada seorang guru sufi untuk dididik cara mengawal nafsunya.

"Siapkan bekalan. Mari ikut saya bermusafir," kata guru sufi itu sebaik sahaja pemuda itu tiba di madrasahnya.
Pemuda itu agak terkejut kerana dia masih keletihan akibat perjalanan yang jauh ke madrasah guru sufi itu.
"Apa yang perlu saya bawa?"
"Bawa pakaian sehelai dua," jawab guru sufi.

Mereka pun memulakan perjalanan yang agak jauh. Setelah agak lama,mereka menemui satu bukit yang agak tinggi.
"Kita akan mendaki bukit ini."
"Mana jalannya?"
"Kita susuri jalan di tepi lereng bukit," kata guru sufi.
"Nanti, nanti... Saya sangat keletihan. Alangkah baik jika ada keldai. Kita boleh menunggangnya."
"Kamu hendak menunggang keldai? Baiklah, mari kita membelinya dahulu.
"Dalam hatinya berasa lega, dia tidak akan terpaksa berjalan lagi. Dia sangat-sangat keletihan.


Setelah guru sufi membeli dua ekor keldai, dia pun berkata,
"Sekarang ada dua ekor keldai. Saya akan menunggang salah seekor daripadanya..."
"Dan saya akan menunggang seekor lagi," pintas pemuda itu.
"Tidak!" kata guru sufi itu.
"Mengapa?""Jangan bertanya, patuh saja!"

Pemuda itu terkejut, tapi tidak berani melawan.
"Habis, kita akan biarkan seekor keldai ini berjalan tanpa membawa apa-apa beban?"
"Tidak, sebaliknya kamulah yang akan memikulnya!"
"Memikul keldai menaiki bukit yang tinggi itu?"
"Ya. Pikul keldai itu dan naik ke atas bukit," jawab guru sufi itu pendek dan tajam.

Maka dengan susah payah, dia memikul keldai itu sambil menyusuri jalan di tepi lereng bukit itu.Termengah-mengah. Dia benar-benar keletihan. Sebaliknya guru sufi bersantai-santai menaiki keldainya berjalan di hadapan pemuda itu. Belum sampai separuh perjalanan, pemuda itu pun jatuh keletihan. Dia hampir pengsan.

Setelah merawat si pemuda dan memberinya minuman, guru sufi itu pun berkata, "Anakku,keldai itu umpama nafsumu. Allah ciptakan nafsu untuk kau menungganginya bukan kau ditunggangi olehnya."
"Maksud tuan?"
"Dengan menurut nafsumu, kau akan disusahkannya. Jiwa, hati dan badanmu akan kelelahan. Kehendak nafsu tidak ada batas dan tidak pernah puas. Lepas satu-satu kehendak dan kerenahnya. Ini samalah dengan kau memikul keldai dan menaiki bukit yang tinggi. Pemuda itu terdiam.

"Sebaliknya, jika kau menunggangi nafsu dengan mengawal dan menguruskannya, kau akan mendapat kemudahan dalam menjalani kehidupan. Nafsu berguna selagi dia menjadi hamba tetapi apabila dijadikan tuan, apalagi tuhan, maka hidup kita akan dihancurinya."
"Seperti saya yang memikul keldai tadi?"
"Ya."
Dan lihat pula betapa mudahnya menyusuri jalan di lereng bukit itu dengan menaiki keldai. Begitulah nafsu apabila dikawal dan digunakan ke arah kebaikan."

"Ya,ya.. Orang yang mengikut perintah hawa nafsunya bagaikan memikul keldai menaiki bukit!"

PENGAJARAN : Nafsu adalah sebahagian daripada diri kita yang jika tidak dikawal akan menyusahkan kita. Oleh sebab itu, kawallah nafsu bukan kita dikawalnya.

[sumber]

SZ : Sory.. Kekangan masa.. Dapat buat entry perkongsian saja.. Semoga dapat memberi manfaat kepada yang masih belum pernah membacanya..

20 360 juta komen:

Anonymous said...

skrg tgh bljar kwl nfsu mkn heheee


pijah

azwa amani said...

thanks... okey lah walau tak tulis sendiri, ilmu sampai juga pada pembaca, :)

keep it up .. :) heheee

sarah-najwan said...

antara akal dan nafsu
biarlah akal mengatasi nafsu

Aretikz said...

Nun fa sin wau, jika xda ilmu, jika xda akal, maka mudahlah kita ditungganginya..

LemonSusu Skyjuice said...

Assalamualaikum...sgt stuju..nafsu perlu dikawal..kalau x mmg buruk lah padahnya...sama2 lah mngawal nafsu msing2`~=)

Akulah Pak Lan said...

yup agree...nafsu ada pada semua manusia..

eira said...

penuh ngan pengjarn la..

nawwar_hanifah said...

nice!!
jgn slhkn nafsu, didiklah hati supaya dpt kawal nafsu dgn baik~

diana said...

tanpa sedar hari2 ebenarnya kita mengikut nafsu..

Amoi MiyaSya said...

nice entry ! btw , boleh saya dapatkan fb SZ ? nak interview untuk blog saya :)

LiFe KaMi said...

nafsu lah yang membuat manusia sehingga tidak dapat mengawal hati dan akal.. jikalau kita pandai mengawal nafsu hidup kita akan tenang..

HASNORWANI ... said...

nak share jgak..bt peringtn diri sendiri

GreenAppleKu.com said...

Tak per, saya amat memahami kerana punya ruang waktu yg terhad juga. :)

Mss Ieza said...

pengawaln nafsu adlh drp akal..btl ke ?

hidayahjamal said...

xbole kawal nafsu tgk tivi banyak..sebb terleka

belog amiyo said...

nafsu tidak salah. yang salah itu hawa nafsu. ada beza taw nafsu dengan hawa nafsu. he he. :)

cik ciput said...

semoga kita tidak ditunggangi nafsu..

cantekk said...

tgh blaja kawal semua nafsu yg ada...

Kakzakie said...

Tanpa akal nafsu akan menjadi tunjang dan mengawal perjalanan kehidupan...

Justaway said...

seriously nice post..haippp ko keldai bawak aku jenjalan..aku bos..hahaha..sesinggah la sini..

http://bukan-peminta-sedekah.blogspot.com/